Formula “Mengurangi Stres Untuk Sukses Poker” – Bahan # 1 Rhodiola Rosea

poker

Secara harfiah, hampir seratus atau lebih makalah penelitian atau ulasan medis datang ke meja saya setiap beberapa hari. Saya kira Anda bisa mengatakan saya mengumpulkan mereka. Lihat, setiap kali saya bertemu seseorang di bidang medis, saya selalu memastikan saya meninggalkan alamat email saya dengan mereka kalau-kalau mereka menemukan informasi tentang nutraceuticals. Saya suka membaca semuanya. Seperti yang mereka katakan, pengetahuan adalah kekuatan.

Jadi, saya jarang tertarik dengan produk herbal. Butuh banyak untuk mendapatkan kepercayaan saya pengeluaran sgp , apalagi uang hasil jerih payah saya. Harus ada sejumlah besar bukti yang mendukung jamu bahkan sebelum saya berpikir dua kali untuk mengujinya. Ada terlalu banyak keretakan dalam industri suplemen makanan. Saya telah lama dibodohi selama hari-hari “percayalah setiap obat ajaib yang diberikan pemasar kepada saya”. Saya jauh lebih bijaksana sekarang. Saya dapat memotong BS dan langsung membahas hal-hal yang bagus.

Saya harus mengakui meskipun, saya sangat senang dengan ramuan pertama ini dalam formula “mengurangi stres untuk kesuksesan poker” saya. Penelitian tidak hanya pada hewan tetapi juga pada manusia sangat meyakinkan. Sains, umpan balik, semuanya sangat bagus. Yang bisa saya katakan adalah “Saya orang percaya.”

Rhodiola Rosea

Saya hanya ingin memberi Anda gambaran singkat tentang bahan ini. Ini adalah hal-hal yang perlu Anda ketahui agar Anda dapat mengevaluasi dengan baik apakah hal itu dapat menguntungkan game Anda. Saya kemudian akan memberi tahu Anda mengapa saya menyukai ramuan ini untuk pemain poker.

pengantar

Rhodiola Rosea, tumbuhan, biasanya ditemukan di daerah pegunungan di seluruh Eropa dan Asia. Ini telah digunakan selama bertahun-tahun dalam pengobatan tradisional Asia dan Eropa Timur. Selain itu, penelitian ini telah dipelajari selama lebih dari 35 tahun di Rusia dan Skandanavia, dengan sebagian besar penelitian belum diterjemahkan. Sekarang ingat, orang Rusia telah mempelajari dan menggunakan steroid anabolik jauh sebelum AS tahu apa itu testosteron. Dalam hal suplemen peningkat kinerja, orang Rusia biasanya berada di dekat garis depan inovasi.

Mekanisme aksi

Saya ingin Anda mencoba sesuatu. Berhenti membaca ini, kenakan sepatu lari Anda, dan pergilah keluar. Ya lakukanlah. Itu akan membuat artikel ini lebih berarti. Sekarang larilah sejauh yang Anda bisa sampai Anda merasa seperti akan mati. Berhenti, dan saya ingin Anda melakukan beberapa aritmatika yang rumit. Bagaimana dengan sepuluh presiden AS yang pertama? Oke, sesuatu yang lebih mudah. Bagaimana dengan nama depan, tengah, dan belakang Anda? Tangguh, bukan? Itulah yang bisa dilakukan stres pada pikiran Anda. Sekarang lanjutkan membaca.

Rhodiola Rosea diklasifikasikan sebagai adaptogen, karena kemampuannya untuk meningkatkan ketahanan terhadap sejumlah stresor kimia, biologis, dan fisiologis. Dalam istilah awam, ini melindungi Anda dari semua jenis stres dengan berbagai cara. Adaptogen membantu menjaga tubuh dalam kondisi keseimbangan yang sehat. Ketika ada terlalu banyak stres, itu membantu menangkal. Saat stres terlalu sedikit, ini membantu tubuh meningkatkan respons stresnya.

Hanya beberapa dari cara kerjanya yang disarankan meliputi:

Kemampuannya untuk menghentikan enzim yang bertanggung jawab atas penghancuran norepinefrin, epinefrin, dan dopamin, bersama dengan membantu pengangkutan neurotransmiter tersebut. Ketiga neurotransmitter sangat penting untuk kinerja mental. Pikirkan kafein atau stimulan saat Anda mendengar kata norepinefrin dan epinefrin.

Its ability to help minimize the loss of norepinephrine and epinephrine from the adrenal gland during times of acute stress. This is particularly important since one of the most influential doctors in the U.S. stated that there’s an adrenal fatigue epidemic in the U.S. Any help your adrenal gland can get is extremely beneficial to your health.

Kemampuannya untuk menginduksi biosintesis peptida opiod, bersama dengan mengaktifkan reseptor opiod perifer dan sentral. Ya, Anda tidak salah dengar. Saya mengatakan opiod.

Berikut adalah analogi cepat yang membantu ketika mencoba mencari tahu dengan tepat apa yang dilakukan Rhodiola Rosea. Apakah Anda pernah berolahraga setelah istirahat yang lama dan merasa sangat sakit? Kemudian, setelah beberapa minggu berolahraga, meskipun Anda melakukan rutinitas yang sama persis seperti yang Anda lakukan saat pertama kali sakit, Anda bahkan tidak merasa seperti berkeringat. Itu adaptasi. Rhodiola Rosea melakukan hal yang hampir persis sama, tetapi efeknya lebih bersifat mental dibandingkan fisik. Ini memberi tubuh Anda bantuan ekstra yang dibutuhkan untuk melawan stres yang intens. Ini menyiapkan pertahanan bahkan sebelum Anda mengalami stres.

Dosis

Karena membantu menjaga tubuh dalam keseimbangan yang sehat, Anda akan mendapatkan manfaat maksimal dari dosis menengah, meskipun beberapa penelitian terbaru menunjukkan keefektifan dalam mengobati depresi dan gangguan kecemasan umum dengan dosis yang lebih tinggi. Biasanya, Anda ingin tetap dalam kisaran dosis ekstrak 100-170mg yang distandarisasi untuk 3,6% rosavin. Beberapa literatur menunjukkan dosis yang lebih rendah dan lebih tinggi dari kisaran itu sama-sama tidak efektif. Aspek terpenting yang harus diperhatikan adalah persentase rosavin.

Karena Rhodiola rosea adalah tumbuhan, ada banyak senyawa yang telah menunjukkan efek farmakologis di dalam tumbuhan. Jadi, untuk membantu standarisasi dosis, persentase rosavin dipilih karena hampir unik untuk spesies Rhodiola tertentu. Anggap saja sebagai bukti alkohol. Saya yakin Anda dan saya sama-sama tahu apa artinya.

Juga, jika Anda menggunakan Rhodiola Rosea untuk situasi stres akut, biasanya Anda ingin menggunakan 3 kali dosis harian. Tidak seperti kebanyakan adaptogen lain, Rhodiola Rosea telah terbukti efektif dalam situasi stres akut, tidak hanya selama stres kronis.

Sebaiknya siklus penggunaan Rhodiola Rosea juga dilakukan. Sudah digunakan hingga empat bulan sekaligus. Saya merekomendasikan menggunakannya selama masa stres yang intens, seperti selama turnamen poker yang mungkin berakhir sepanjang malam, dll. Saya pribadi tidak menggunakannya sepanjang waktu. Saya suka mengandalkannya ketika saya mengerjakan presentasi besar atau ketika saya tahu saya akan mengalami beberapa minggu neraka. Ini menjadi penyelamat. Sejauh ini, satu-satunya efek samping yang diperhatikan adalah iritabilitas dan insomnia. Saya mempertanyakan apakah dosisnya terlalu tinggi atau pasien benar-benar membutuhkannya.

Mengapa saya menyukainya.

Itu tidak hanya bekerja secara terpusat seperti kebanyakan adaptogen lainnya. Ini juga bekerja secara periferal. Jadi, sangat bagus untuk menumpuk dengan adaptogen lain. Sinergi yang terbaik.

Itu hanya tidak berhasil selama periode stres yang berkepanjangan. Ini juga bekerja untuk situasi stres akut. Sangat mudah.

Penelitian pada hewan telah memberikan bukti yang sangat bagus. Studi manusia bahkan lebih baik. Ini telah dipelajari pada dokter, pelajar, dan orang berusia 19-21 tahun yang sehat. Jika itu belum cukup, sebagian besar penelitian dari Rusia dan Skandanavia bahkan belum diterjemahkan. Jadi, kami baru mulai melihat puncak gunung es.

Dalam beberapa tahun terakhir, bahkan telah dipelajari untuk mengobati gangguan kecemasan umum dan depresi. Sangat sedikit suplemen herbal yang benar-benar berhasil menjadi “studi penyakit”. Ini setara dengan tahap 2 dan 3 uji klinis resep obat yang diujikan. Bagian yang menakjubkan adalah kedua penelitian menunjukkan efek menguntungkan untuk kedua kondisi medis.

Ini membantu menyeimbangkan tubuh. Itu tidak membuat tubuh keluar dari keadaan aslinya. Efek sampingnya minimal.

Mengapa saya MENYUKAINYA untuk pemain poker?

Saya tidak peduli seberapa besar Anda menyukai poker, itu membuat stres. Tidak ada yang suka kehilangan uang. Beri tahu saya jika beberapa manfaat ini tidak meningkatkan permainan Anda: stimulasi sistem saraf, mengurangi depresi, meminimalkan kelelahan mental dan fisik, meningkatkan kinerja kerja, dan meningkatkan kesulitan tidur. Hanya satu dari efek tersebut yang mungkin akan berdampak cukup besar pada permainan poker Anda. Penelitian pada hewan bahkan menyarankan beberapa efek peningkatan kognitif. Nah, itulah yang saya anggap sebagai suplemen peningkat kinerja untuk dunia poker.

Jika Anda bermain poker secara teratur, Anda mungkin memiliki gaya hidup sporadis. Anda tidak dapat merencanakan kapan Anda akan bermain di turnamen atau game pick-up. Mereka terkadang muncul entah dari mana. Rhodiola rosea bekerja selama masa stres akut dan periode stres berkepanjangan. Apakah Anda mengatakan bahwa Anda perlu menghilangkan stres secara instan selama turnamen yang intens ini? Coba Rhodiola Rosea. Tunggu, apakah Anda mengatakan Anda perlu menghilangkan stres selama bulan ini kartu buruk yang lama? Coba Rhodiola Rosea. Sangat, sangat nyaman.

Efek dopamin, energi norepinefrin dan epinefrin, perasaan antidepresif serotonin, dan euforia opiod. Semua diimbangi oleh Rhodiola Rosea. Nah, itu bagus.

Saya pikir saya sudah cukup banyak mengoceh tentang bahan utama saya untuk mengurangi stres untuk formula sukses. Stres dapat menyebabkan beberapa hal buruk pada pikiran. Jika itu merugikan permainan poker Anda, Anda memerlukan rumus ini. Jika Anda kurang tidur karena poker, Anda memerlukan formula ini. Ini berhasil untuk saya dan saya yakin itu akan berhasil untuk Anda.

Studi Klinis

Berikut beberapa studi Rhodiola rosea yang saya rujuk di artikel sebelumnya. Saya hanya ingin membangunkannya malam ini agar Anda dapat membacanya. Saya akan membahas sedikit lebih detail tentang mereka besok.

1) Sebuah studi percontohan double-blind, terkontrol plasebo tentang efek stimulasi dan adaptogenik ekstrak Rhodiola rosea SHR-5 pada kelelahan siswa yang disebabkan oleh stres selama periode ujian dengan rejimen dosis rendah yang berulang.

Spasov AA, Wikman GK, Mandrikov VB, Mironova IA, Neumoin VV.
Akademi Kedokteran Volgograd, Rusia.

Tujuannya adalah untuk mengetahui efek stimulasi dan normalisasi dari adaptogen Rhodiola rosea ekstrak SHR-5 pada mahasiswa asing selama masa ujian stres. Penelitian dilakukan sebagai double-blind, acak dan terkontrol plasebo dengan rezim dosis berulang rendah. Obat studi dan plasebo diambil selama 20 hari oleh siswa selama masa ujian. Kinerja fisik dan mental dinilai sebelum dan sesudah periode, berdasarkan evaluasi obyektif serta subjektif. Peningkatan paling signifikan pada kelompok SHR-5 terlihat pada kebugaran fisik, kelelahan mental dan tes neuro-motorik (p Rhodiola rosea dalam stres yang diinduksi oleh stres – studi cross-over buta ganda dari ekstrak standar SHR-5 dengan pengulangan rejimen dosis rendah pada kinerja mental dokter yang sehat selama tugas malam.

Darbinyan V, Kteyan A, Panossian A, Gabrielian E, Wikman G, Wagner H.
Departemen Neurologi, Universitas Kedokteran Negeri Armenia, Yerevan. [email protected]

Tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui pengaruh pengulangan pengobatan dosis rendah dengan ekstrak standar SHR / 5 rimpang Rhodiola rosea L, (RRE) terhadap kelelahan selama tugas malam di antara 56 dokter muda yang sehat. Efeknya diukur sebagai kinerja mental total yang dihitung sebagai Indeks Kelelahan. Tes yang dipilih mencerminkan keseluruhan tingkat kelelahan mental, yang melibatkan fungsi otak persepsi dan kognitif yang kompleks, seperti pemikiran asosiatif, memori jangka pendek, kalkulasi dan kemampuan konsentrasi, dan kecepatan persepsi audio-visual. Parameter ini diuji sebelum dan setelah tugas malam selama tiga periode masing-masing dua minggu: a) periode pengujian satu tablet RRE / plasebo setiap hari, b) periode pencucian dan c) periode ketiga dari satu tablet plasebo / RRE setiap hari, dalam percobaan cross-over double-blind. Fungsi otak perseptif dan kognitif yang disebutkan di atas diselidiki menggunakan 5 tes yang berbeda. Peningkatan yang signifikan secara statistik dalam tes ini diamati pada kelompok perlakuan (RRE) selama periode dua minggu pertama. Tidak ada efek samping yang dilaporkan untuk kedua pengobatan tersebut. Hasil ini menunjukkan bahwa RRE dapat mengurangi kelelahan umum pada kondisi stres tertentu.

3) Sebuah studi percontohan Rhodiola rosea (Rhodax) untuk gangguan kecemasan umum (GAD).
Bystritsky A, Kerwin L, Feusner JD.

Departemen Psikiatri, Universitas California, Los Angeles, CA, AS. [email protected]

LATAR BELAKANG: Rhodiola rosea adalah suplemen herbal yang banyak digunakan oleh populasi umum di Rusia dan tempat lain di dunia selama beberapa dekade untuk mengurangi kecemasan sehari-hari, depresi, dan insomnia. Apakah R. rosea efektif dalam mengurangi gejala serupa pada sampel klinis tidak diketahui. Tujuan dari studi percontohan ini adalah untuk mengevaluasi apakah R. rosea efektif dalam mengurangi gejala gangguan kecemasan umum (GAD). METODE: Sepuluh (10) peserta dengan diagnosis GAD DSM-IV, direkrut dari Program Gangguan Kecemasan UCLA dan berusia antara 34 dan 55 tahun, terdaftar dalam penelitian ini dari November 2005 hingga Mei 2006. Peserta menerima dosis harian total 340 mg ekstrak R. rosea selama 10 minggu. Penilaian termasuk Skala Penilaian Kecemasan Hamilton (HARS), Skala Kecemasan dan Depresi Empat Dimensi, dan Tayangan Global Klinis Skala Keparahan / Peningkatan. HASIL: Individu yang diobati dengan R. rosea menunjukkan penurunan yang signifikan pada skor HARS rata-rata pada titik akhir (t = 3,27, p = 0,01). Efek samping umumnya ringan atau sedang, yang paling umum adalah pusing dan mulut kering. KESIMPULAN: Perbaikan signifikan pada gejala GAD ditemukan dengan R. rosea, dengan penurunan skor HARS serupa dengan yang ditemukan dalam uji klinis. Temuan awal ini menjamin eksplorasi lebih lanjut dari pengobatan dengan R. rosea dalam sampel klinis. Perbaikan yang signifikan pada gejala GAD ditemukan dengan R. rosea, dengan penurunan skor HARS yang serupa dengan yang ditemukan dalam uji klinis. Temuan awal ini menjamin eksplorasi lebih lanjut dari pengobatan dengan R. rosea dalam sampel klinis. Perbaikan yang signifikan pada gejala GAD ditemukan dengan R. rosea, dengan penurunan skor HARS yang serupa dengan yang ditemukan dalam uji klinis. Temuan awal ini menjamin eksplorasi lebih lanjut dari pengobatan dengan R. rosea dalam sampel klinis.

4) Uji klinis ekstrak Rhodiola rosea L. SHR-5 dalam pengobatan depresi ringan sampai sedang.

Darbinyan V, Aslanyan G, Amroyan E, Gabrielyan E, Malmström C, Panossian A.
Departemen Neurologi, Universitas Kedokteran Negeri Armenia, Yerevan, Armenia.

Tujuan penelitian ini adalah untuk menilai efikasi dan keamanan ekstrak standar SHR-5 rimpang Rhodiola rosea L. pada pasien yang menderita depresi ringan / sedang. Uji klinis fase III dilakukan sebagai studi terkontrol plasebo tersamar ganda secara acak dengan kelompok paralel selama 6 minggu. Partisipan, pria dan wanita berusia 18-70 tahun, dipilih menurut kriteria diagnostik DSM-IV untuk depresi, yang tingkat keparahannya ditentukan oleh skor yang diperoleh dalam kuesioner Beck Depression Inventory dan Hamilton Rating Scale for Depression (HAMD). Pasien dengan skor HAMD awal antara 21 dan 31 diacak menjadi tiga kelompok, salah satunya (kelompok A: 31 pasien) menerima dua tablet setiap hari SHR-5 (340 mg / hari), yang kedua (kelompok B: 29 pasien) menerima dua tablet dua kali sehari SHR-5 (680 mg / hari), dan sepertiga (grup C: 29 pasien) menerima dua tablet plasebo setiap hari. Kemanjuran ekstrak SHR-5 sehubungan dengan keluhan depresi dinilai pada hari ke 0 dan 42 dari masa studi dari skor HAMD total dan subkelompok tertentu. Untuk individu dalam kelompok A dan B, depresi secara keseluruhan, bersama dengan insomnia, ketidakstabilan emosional dan somatisasi, tetapi bukan harga diri, meningkat secara signifikan setelah pengobatan, sementara kelompok plasebo tidak menunjukkan perbaikan tersebut. Tidak ada efek samping serius yang dilaporkan pada salah satu kelompok AC. Disimpulkan bahwa ekstrak standar SHR-5 menunjukkan potensi anti-depresi pada pasien dengan depresi ringan sampai sedang bila diberikan dalam dosis 340 atau 680 mg / hari selama periode 6 minggu. 29 pasien) menerima dua tablet plasebo setiap hari. Kemanjuran ekstrak SHR-5 sehubungan dengan keluhan depresi dinilai pada hari ke 0 dan 42 dari masa studi dari skor HAMD total dan subkelompok tertentu. Untuk individu dalam kelompok A dan B, depresi secara keseluruhan, bersama dengan insomnia, ketidakstabilan emosional dan somatisasi, tetapi bukan harga diri, meningkat secara signifikan setelah pengobatan, sementara kelompok plasebo tidak menunjukkan perbaikan tersebut. Tidak ada efek samping serius yang dilaporkan pada salah satu kelompok AC. Disimpulkan bahwa ekstrak standar SHR-5 menunjukkan potensi anti-depresi pada pasien dengan depresi ringan sampai sedang bila diberikan dalam dosis 340 atau 680 mg / hari selama periode 6 minggu. 29 pasien) menerima dua tablet plasebo setiap hari. Kemanjuran ekstrak SHR-5 sehubungan dengan keluhan depresi dinilai pada hari ke 0 dan 42 dari masa studi dari skor HAMD total dan subkelompok tertentu. Untuk individu dalam kelompok A dan B, depresi secara keseluruhan, bersama dengan insomnia, ketidakstabilan emosional dan somatisasi, tetapi bukan harga diri, meningkat secara signifikan setelah pengobatan, sementara kelompok plasebo tidak menunjukkan perbaikan tersebut. Tidak ada efek samping serius yang dilaporkan pada kelompok AC manapun. Disimpulkan bahwa ekstrak standar SHR-5 menunjukkan potensi anti-depresi pada pasien dengan depresi ringan sampai sedang bila diberikan dalam dosis 340 atau 680 mg / hari selama periode 6 minggu. Kemanjuran ekstrak SHR-5 sehubungan dengan keluhan depresi dinilai pada hari ke 0 dan 42 dari masa studi dari skor HAMD total dan subkelompok tertentu. Untuk individu dalam kelompok A dan B, depresi secara keseluruhan, bersama dengan insomnia, ketidakstabilan emosional dan somatisasi, tetapi bukan harga diri, meningkat secara signifikan setelah pengobatan, sementara kelompok plasebo tidak menunjukkan perbaikan tersebut. Tidak ada efek samping serius yang dilaporkan pada salah satu kelompok AC. Disimpulkan bahwa ekstrak standar SHR-5 menunjukkan potensi anti-depresi pada pasien dengan depresi ringan sampai sedang bila diberikan dalam dosis 340 atau 680 mg / hari selama periode 6 minggu. Kemanjuran ekstrak SHR-5 sehubungan dengan keluhan depresi dinilai pada hari ke 0 dan 42 dari masa studi dari skor HAMD total dan subkelompok tertentu. Untuk individu dalam kelompok A dan B, depresi secara keseluruhan, bersama dengan insomnia, ketidakstabilan emosional dan somatisasi, tetapi bukan harga diri, meningkat secara signifikan setelah pengobatan, sementara kelompok plasebo tidak menunjukkan perbaikan tersebut. Tidak ada efek samping serius yang dilaporkan pada salah satu kelompok AC. Disimpulkan bahwa ekstrak standar SHR-5 menunjukkan potensi anti-depresi pada pasien dengan depresi ringan sampai sedang bila diberikan dalam dosis 340 atau 680 mg / hari selama periode 6 minggu. tetapi tidak pada harga diri, meningkat secara signifikan setelah pengobatan, sementara kelompok plasebo tidak menunjukkan perbaikan tersebut. Tidak ada efek samping serius yang dilaporkan pada salah satu kelompok AC. Disimpulkan bahwa ekstrak standar SHR-5 menunjukkan potensi anti-depresi pada pasien dengan depresi ringan sampai sedang bila diberikan dalam dosis 340 atau 680 mg / hari selama periode 6 minggu. tetapi tidak pada harga diri, meningkat secara signifikan setelah pengobatan, sementara kelompok plasebo tidak menunjukkan perbaikan tersebut. Tidak ada efek samping serius yang dilaporkan pada salah satu kelompok AC. Disimpulkan bahwa ekstrak standar SHR-5 menunjukkan potensi anti-depresi pada pasien dengan depresi ringan sampai sedang bila diberikan dalam dosis 340 atau 680 mg / hari selama periode 6 minggu.

5) Khasiat dan tolerabilitas ekstrak Rhodiola rosea pada orang dewasa dengan defisiensi fisik dan kognitif.

Fintelmann V, Gruenwald J.
Carl Gustav Carus Akademie Hamburg e. V., Hamburg, Jerman.

Selama studi pemantauan obat 12 minggu, kemanjuran dan keamanan ekstrak Rhodiola rosea yang diberikan dalam kombinasi dengan vitamin dan mineral (vigodana (R)) diuji pada 120 orang dewasa (83 wanita dan 37 pria, usia 50-89 tahun) dengan defisiensi fisik dan kognitif. Dua regimen dosis yang berbeda dipilih. Satu kelompok yang terdiri dari 60 pasien (kelompok 1) meminum 2 kapsul secara oral pada pagi hari setelah sarapan, dan kelompok lainnya (kelompok 2) meminum 1 kapsul setelah sarapan dan 1 setelah makan siang. Tiga pemeriksaan medis dilakukan selama penelitian (pada awal, setelah 6 minggu, dan setelah 12 minggu). Gejala yang dievaluasi dibagi menjadi gangguan fisik seperti kelelahan, penurunan motivasi, kantuk di siang hari, penurunan libido, gangguan tidur, dan keluhan kognitif (mis., Kurang konsentrasi, mudah lupa, daya ingat menurun, kerentanan terhadap stres, mudah tersinggung). Peningkatan yang sangat signifikan secara statistik (uji coba acak PA dari dua dosis yang berbeda dari ekstrak SHR-5 Rhodiola rosea versus plasebo dan kontrol kapasitas untuk kerja mental.

Shevtsov VA, Zholus BI, Shervarly VI, Vol’skij VB, Korovin YP, Khristich MP, Roslyakova NA, Wikman G.
Center of Sanitary and Epidemiological Inspection of the RF Ministry of Health, Moscow, Russia.

Sebuah studi klinis kelompok paralel acak, tersamar ganda, terkontrol plasebo dengan kelompok non-pengobatan ekstra dilakukan untuk mengukur efek dosis tunggal ekstrak rhodiola rosea standar SHR-5 pada kapasitas untuk kerja mental dengan latar belakang kelelahan dan stres. Tujuan tambahan adalah untuk menyelidiki kemungkinan perbedaan antara dua dosis, satu dosis dipilih sebagai dosis rata-rata standar sesuai dengan penggunaan obat yang mapan sebagai psikostimulan / adaptogen, dosis lainnya 50% lebih tinggi. Beberapa parameter fisiologis, misalnya denyut nadi, tekanan darah sistolik dan diastolik, juga diukur. Penelitian dilakukan pada populasi yang sangat seragam yang terdiri dari 161 taruna berusia 19 hingga 21 tahun. Semua kelompok ditemukan memiliki data awal yang sangat mirip, tanpa perbedaan yang signifikan terkait dengan parameter apapun. Studi tersebut menunjukkan efek antifatien yang diucapkan yang tercermin dalam indeks antifatique yang didefinisikan sebagai rasio yang disebut AFI. Kelompok verum memiliki nilai rata-rata AFI masing-masing 1.0385 dan 1.0195, 2 dan 3 kapsul, sedangkan angka untuk kelompok plasebo adalah 0,9046. Ini sangat signifikan secara statistik (p My Opinion

Seperti biasa, saya hanya ingin menambahkan dua sen saya tentang beberapa percobaan yang saya posting pada entri saya sebelumnya. Aku akan membuatnya pendek.

Pelajaran 1: Para Siswa

Salah satu dari sedikit kritik yang saya miliki terhadap penelitian ini adalah jumlah partisipan, 40. Dalam dunia obat resep, saya terbiasa melihat setidaknya beberapa ratus partisipan, biasanya beberapa ribu. Namun, itu proses yang sangat mahal dan lama. Akan sulit bagi produk alami apa pun untuk mendapatkan pendanaan semacam itu. Seperti yang saya katakan sebelumnya, tanpa paten, tidak ada uang untuk membuktikan produk alami berfungsi.

Kabar baiknya adalah bahwa penelitian tersebut melihat beberapa aspek berbeda dari kesejahteraan mental melalui tes obyektif dan subyektif. Rhodiola rosea meningkatkan kebugaran fisik, fungsi psikomotor, kinerja mental, dan kesejahteraan umum serta mengurangi kelelahan mental, kebutuhan tidur, dan kebiasaan tidur yang tidak normal. Subjek juga mengatakan bahwa suasana hati mereka lebih baik serta lebih termotivasi untuk belajar. Selain itu, siswa yang menggunakan Rhodiola rosea memiliki skor rata-rata 18% lebih tinggi daripada kelompok kontrol. Namun karena ukurannya yang kecil, catatan terakhir tersebut harus dilakukan dengan hati-hati.

Aspek terpenting dari uji coba ini adalah subjeknya sendiri. Semua mahasiswanya adalah mahasiswa kedokteran. Dengan demikian, mereka tahu apa itu efek plasebo (pada dasarnya berarti manfaatnya tidak harus dari pengobatan itu sendiri, tetapi dari pikiran Anda). Dilatih untuk mendeteksi dan meminimalkannya, hasilnya tetap positif signifikan untuk Rhodiola rosea. Selain itu, pengobatan tradisional AS biasanya tidak menyukai produk alami. Jadi, jika ada, siswa akan bias terhadap Rhodiola rosea.

Itu adalah penelitian kecil, tetapi saya sangat terkesan dengan hasilnya. Mempertimbangkan semua manfaat positif yang ditunjukkan dan siapa subjeknya, saya akan mengabaikan ukuran sampel yang kecil.

Studi 2 – dokter yang sehat

Saya sangat gembira membuktikan bahwa suplemen alami memang memiliki tempatnya dalam pengobatan tradisional. Karena itu, mengingat penelitian ini dilakukan pada dokter, dan menunjukkan peningkatan yang signifikan secara statistik, saya hampir menangis ketika membaca penelitian ini.

Sekali lagi, yang sedikit menentang penelitian ini adalah ukuran sampel yang kecil, 56. Namun, karena dipelajari pada dokter, saya harus mengabaikannya. Percayalah, sebagian besar dokter sangat menentang penggunaan produk alami. Saya telah menghabiskan waktu berjam-jam di telepon untuk meyakinkan para dokter bahwa pasien akan mendapatkan manfaat yang sama dari mengkonsumsi kapsul minyak ikan seperti halnya obat resep Lovaza (yang pada dasarnya adalah minyak ikan kelas farmasi) tanpa biaya tambahan. Anda tidak akan percaya betapa beberapa dokter ini telah dicuci otaknya oleh perusahaan obat.

Sekali lagi, penelitian ini melihat beberapa parameter yang berbeda termasuk kecepatan persepsi visual dan pendengaran, kapasitas perhatian, dan memori jangka pendek, dan kemudian menggunakan hasilnya untuk menghitung Indeks Kelelahan. Sekali lagi, Rhodiola rosea menunjukkan peningkatan yang signifikan secara statistik. Setelah tes dua minggu pertama, penulis kemudian melakukan periode wash-out selama 2 minggu dan menguji ulang para dokter. Seperti yang diharapkan, tes kembali ke dasar lebih lanjut mendukung efek Rhodiola rosea.

Namun, satu ketukan adalah setelah periode pencucian dua minggu, penulis melakukan tes dua minggu lagi dengan Rhodiola rosea. Kali ini tidak mengimbangi penurunan performa mental. Saya belum menentukan alasan mengapa. Saya masih mengerjakannya.

Sekali lagi, saya merasa ukuran sampel yang kecil dibayangi oleh subjek dan hasilnya. Menurut saya, kedua penelitian ini bagus untuk pemain poker. Dokter, terutama magang, berada di bawah tekanan mental dan fisik seperti pemain poker. Mereka memiliki kebiasaan tidur yang buruk, pikiran mereka terus-menerus bekerja, berbagai situasi mereka juggling, dan stres dari kepala dokter tidak dapat dipercaya. Jika ada satu kategori orang yang seperti pemain poker, dokter akan sedekat mungkin.

Studi 3 dan 4 – GAD dan depresi

Studi-studi ini cukup banyak berbicara sendiri. Dalam kedua studi tersebut, pasien secara klinis didiagnosis dengan depresi atau gangguan kecemasan umum. Dosisnya lebih tinggi dari pada penelitian lain. Mereka menunjukkan peningkatan di kedua kondisi tersebut. Sisi negatifnya: keduanya juga memiliki ukuran sampel yang kecil. Saya memperkirakan bahwa studi ini akan mengarah pada studi yang lebih besar yang dilakukan pada kedua populasi ini.
Hal terpenting untuk diambil dari studi ini: sejumlah kecil efek samping yang terkait dengan dosis tinggi (mulut kering dan pusing). Sangat mengesankan. Sangat aman.

Pelajaran 5 –

Sebenarnya ada beberapa hal baik yang keluar dari penelitian ini. Pertama, disarankan bahwa mengonsumsi satu dosis lebih baik daripada membagi dosis Anda menjadi dua dan meminumnya dua kali sehari. Kedua, pasien tidak hanya mengatakan Rhodiola rosea bekerja (80% dari mereka), tetapi juga 81% dokter. Sekali lagi, hal itu membuat saya meneteskan air mata. Akhirnya, penelitian tersebut menunjukkan peningkatan yang signifikan tidak hanya pada defisiensi fisik, tetapi juga defisiensi kognitif, yang selanjutnya mendukung tindakan anti-stres non-spesifik Rhodiol rosea.

Kerugian: Ukuran sampel kecil, 120. Itu juga bukan uji coba terkontrol plasebo tersamar ganda, standar emas dalam pengobatan. Itu pada dasarnya memantau pasien. Namun, tingkat keberhasilan 80% sulit untuk diabaikan.

Studi 6 – studi kadet

Sekali lagi, sampelnya kecil, 161. Namun, mereka adalah taruna muda dan sehat berusia 19-21 tahun. Itu selalu membuat penelitian menjadi lebih kuat ketika menunjukkan manfaat pada orang dewasa muda dan sehat. Mempermudah ekstrapolasi data ke sebagian besar populasi.

Sekali lagi, penulis menghitung indeks anti-kelelahan. Pengobatan Rhodiola rosea menghasilkan penurunan lebih dari 10%, yang secara statistik sangat signifikan. Juga, itu menunjukkan kecenderungan ke arah lebih banyak manfaat dengan dosis yang lebih rendah, yang selanjutnya mendukung keseimbangan di balik Rhodiola rosea.

Saya sangat menyukai semua studi ini. Bahkan dengan mempertimbangkan ukuran sampel yang kecil, saya masih harus berpikir mereka sangat menyukai Rhodiola rosea. Saya merasa hasil ini dapat dengan mudah diekstrapolasi ke dalam komunitas poker. Demi pete, penelitian ini dilakukan pada dokter, mahasiswa kedokteran, dan kadet muda. Model apa yang lebih baik dari ini untuk pemain poker?

Seperti yang saya katakan sebelumnya, saya sangat senang dengan sangat sedikit suplemen alami, mungkin salah satu dari setiap 100-200 yang saya temukan. Rhodiola rosea ada di bagian atas daftar saya. Saya merekomendasikannya kepada semua atlet, pemain poker, dokter, apoteker, dan profesional lain yang saya konsultasikan. Saya sangat percaya dengan suplemen ini. Ilmu mendukungnya. Studi klinis mendukungnya. Yang terpenting, umpan balik dunia nyata mendukungnya. Cobalah. Lihat diri mu sendiri. Ingat, berikan waktu beberapa minggu, dan temukan dosis yang tepat untuk Anda.

Jika Anda kebetulan menggunakannya, saya akan senang mendengar beberapa umpan balik, negatif atau positif. Saya secara khusus mencari dosis apa yang paling cocok untuk Anda. Semoga berhasil dan semoga Anda mendapatkan kartu yang Anda butuhkan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *